Senin, 17 Desember 2018

Jiwa Yang Sehat

Masa Puncak Stress adalah di musim ujian sekolah
sumber :pixabay

Malam minggu yang lalu,sehabis magrib ananda langsung ngajak jalan.Melihat sikon,diriku tahu nih anak lagi stress karena ujian  semesteran.Cap cus, segera  meluncur  menuju Sudirman Walk.Kita nongkrong-nongkrong aja di pinggir jalan.Sambil minum free drink coffee dari Kapal Api dan nonton  atraksi  hiburan rakyat. Selesai ananda cerita itu-ini,diriku berkesimpulan. Dia lagi BT dengan sistem belajar-mengajar,yang diterapkan sekolahnya. Ananda  sudah kelas 3 SMA, bentar lagi mau ujian  kelulusan.

Diriku tiada bosannya,mengulang “pidato politik” tentang pendidikan padanya.Mencari ilmu nak, jangan cuma di buku.
Pertama jangan sombong,cari teman sebanyak-banyaknya. Banyak teman=banyak rezeki. Berguru pada kesulitan yang kita alami,atau orang lain alami.Perhatikan bagaimana,orang menyelesaikan, masalah kecil dan besar yang ditemui.
Terakhir jangan lupa,bahagia.Itulah nak, hakikat life skills yang diajarkan di sekolah-sekolah mahal itu (ananda sekolah di SMA negeri biasa).


Lets it flow
Gak ada kalimat,harus masuk kelas IPA. Nilai harus segini - segitu,biar nanti masuk universitas anu.Lulus harus  cum laude, biar mudah dapat kerja, dsb.
Wkkk ibu-ibu,pada berkerut keningnya. Anak macam apakah yang tercipta dari pola pemikiran seperti itu.
 FYI.Sejak SD nilai ananda,termasuk paling baik sesekolah. Di SMA dia terpilih sebagai, duta intelegensia. Ikut ekstra kurikuler Paskibraka dan Pencak Silat (wkkk episode sombong).
                                      
Wah aman dong,gak ada masalah kalau begitu !
Siapa bilang !

Diriku pernah membaca( lupa dimana) tentang orang-orang dengan intelegensia lebih.Katanya mereka ini jadi cendrung baperan (mudah terbawa perasaan).Takut mengecewakan orang tua, kalau nilai turun.

Takut mengecewakan guru dan sekolah,kalau kalah dalam lomba. Pokoknya, yang gitu-gitu deh.Mereka gak bisa santai,merasa dibebani harapan orang lain.Kondisi ini, bisa menjadi berbahaya.

Bagi remaja, yang belum matang berpikir dan orang dewasa dengan suicide risk factorsAku gak mau,ananda over loaded.

Pengasuh jangan macam petugas  introgasi,yang cari-cari kelemahan.Atau event organizer, yang mengatur tiap detik kehidupan anak.
Beban mental anak zaman now, itu sudah berat.Tapi  tunggu dulu, tentu saja idak juga dilepas begitu saja.Pola pengawasanya,mengikuti perkembangan umur dan zaman. 

Begitu dia masuk SMA, diriku mulai khawatir. Gak tahu  kenapa ya, kok ujian sekolah zaman now itu stressfull  banget.
Suka parnononton berita, tentang anak yang stress sehabis ujian SMA.Beberapa bahkan, ada yang sampe bunuh diri.

                                      

Lah kok bisa merasa ,gak ada gunanya hidup lagi. Terus kepikiran bunuh diri,CUMA KARENA gagal menyelesaikan soal Matematika.

Jadi aku mulai meninjau ulang, jargon pembangkit semangat yang bunyinya’ kalau dia bisa, aku juga bisa’.
Kekuatan mental,menghadapi masalah dan tekanan lingkungan tiap orang berbeda.

Sederhananya begini mak, muatan truk Tronton pasti lebih banyak dari kapasitas motor Kaisar. Ada anak yang gak lulus SMA,masih bisa cengar-cengir tapi ada yang cuma gak bisa mengerjakan soal Matematika langsung bunuh diri.

Masalahnya kita bukan psikolog,yang bisa menerawang pikiran orang.
Kekira ada gak sih,clues yang bisa orang awam amati kalau jiwa seseorang itu lagi gak tenang?

Akhirnya,setelah sibuk kasak-kusuk mencari info. Mendapat pencerahan dari, dr.Ezra Ebenezer,SpKJ pada Seminar Kesehatan Awam yang berlangsung di RK. Charitas - Palembang (15/12/2018)

Alasan Mengakhiri Hidup
Sebab- sebab yang membuat orang nekat bunuh diri.Sumber:hallosehat.com
                                                                                                                                          

Dr.Ezra memulai seminar dengan mengatakan,setiap orang itu punya kapasitas mental yang tidak sama. Terbukti alasan yang menurut  orang  kok sepele amat, bisa bikin yang lain bunuh diri. 
Perlu diingat-ingat bunuh diri,tidak memandang gender dan ras. Semakin tahun,semakin muda saja, umur orang yang memutuskan mengakhiri hidupnya sendiri.



Infografik Kasusu bunuh diri di Indonesia .Sumber Hello Sehat
                                         
Menurut dr.Ezra apapun yang jadi pemicunya,tapi penyebab dorongan bunuh diri ada 3 hal:

1.Adanya penyakit jiwa
2.Adanya potensi genetic (impulsivitas Tinggi)
3.Kepribadian yang kurang matang

Percobaan bunuh diri kemungkinan dilakukan beberapa kali.Sumber Hello Sehat
                                          
                                                                                                                                                                                                                        
1.Adanya Penyakit Jiwa
Keadaan yang terkait dengan, penyakit jiwa dan ganguan mental yang sering menimbulkan ide bunuh diri.
Diantaranya:
·         Bipolar
·         Depresi
·         Skizofrenia
·         Ganguan kecemasan
·         Ganguan kepribadian
·         Post traumatic stress disorder
·         Penyalah gunaan zat ( temasuk napza)
Lebih lanjut mengenai,ganguan mental dapat dibaca di Hello Sehat 

2. Adanya Potensi Genetic
                                                      
Tahun 1996 lalu,sempat baca majalah tentang pesan terakhir Margaux Hemingway.Cucu perempuan penulis Ernest Hemingway yang tewas OD obat.
Model dan actress cantik ini titip pesan, minta tolong diteliti kenapa ada kecendrungan untuk bunuh diri dalam keluarganya.
                
Margaux Hamingway model dan  actres

FYI, kakek Hamingway tewas dengan menembak diri sendiri. Sampai kemarin,diriku masih mengira pesan itu kok lebay amat. Sekadar sensasi  selebrity. Eh ternyata, potensi genetic itu termasuk salah satu factor X. Lebih lanjut soal potensi genetic untuk kasus bunuh diri silakan baca di Wikipedia

3.Keperibadian Yang Kurang Matang
Kadang umur tidak bisa jadi ukuran,kematangan psikologis manusia. Pada kasus bunuh diri remaja, kepribadian yang belum matang mudah emosi dan tidak pikir panjang bisa  menjadi trieger.

Ada perbedaan ciri dan  peyebab  depresi, berdasarkan kelompok umur  yang dijelaskan dr.Ezra. Untuk artikel ini diriku,membatasi menulis pada bagian depresi  remaja saja.
Alasanya,banyak orang tua yang kurang perhatian  pada kesehatan jiwa anak-anak. Dianggap semua akan berlalu,seiring pertambahan umur anak.
Depresi, aku ganti pake stress aja. Karena untuk dikategorikan depresi, perlu test khusus dengan pengawasan psikolog/ psikaiater.Sedangkan kita,
hanya melihat gejala yang kasat mata saja.

Stress pada teenager umumnya dipicu :
·         Faktor keluarga
·         Pola belajar- mengajar di  sekolah
·         Lingkungan, termasuk juga media sosial
·         Gabungan dari semuanya.

Beberapa indikasi tingkah anak, yang mungkin tidak dikatakanya tetapi terbukti menjadi pertanda stress.
Masing-masing punya’gaya stress’nya sendiri.
Stress pribadi extrovert dan introvert, tentu berbeda.Tapi secara umun  dua atau tiga hal berikut dapat dijadikan pertanda:
                                                                   Sumber :hallosehat.com

Gejala Yang Terlihat

Perubahan emosional

· Mudah tersinggung, yang menyebabka masalah dengan teman dan keluarga.
·         Terlihat murung,sedih dan kadang menangis tersedu tanpa sebab.
·         Frustasi, mudah marah untuk hal-hal yang remeh temeh
·         Tidak percaya diri, malas untuk berkumpul,bergaul
·         Sering mengeluh merasa diri tidak berguna
·         Susah move on dari kegagalan yang lalu
·         Mulai kesulitan berpikir,tidak fokus,dan jadi pelupa,
·         Merasa putus asah,menyalahkan diri  dan merasa hampa
·         Tidak tertarik lagi, melakukan hal-hal yang biasanya disukai.
·         Sering ngomong soal kematian atau masalah bunuh diri.

Gejala Yang Dirasakan
                    
                                                                                                                                                                                                     Sumber: verywellmind.com



Perubahan Tingkah  Laku
·         Sering  lelah  dan kehabisan energi
·         Susah tidur atau malah tidur melulu
·         Susah makan atau malah makan melulu
·         Ketahuan minum atau menggunakan obat-obatan
·         Susah diam misalnya, mondar mandir, tangan bersedekap mirip orang kedinginan.
·         Sering sekali mengeluh sakit kepala
·         Tidak peduli lagi pada penampilan dan kebersihan diri
·         Mengamuk disertai  tindakan merusak sesuatu
·         Merencanakan dan sudah mencoba bunuh diri dengan melukai diri

Halah kok banyak banget, tanda-tandanya. Iya bro, kita jadi beralasan semua ABG tingkahnya begitu . Kita  mengangapnya biasa saja, dan baru sadar setelah  mereka melakukan tindakan yang terakhir.
                                                                                                                                                                                                Sumber Pixabay

Bagaimana Bersikap ?
Pada sesi terakhir, dr.Ezra menyarankan kita,untuk  meluangkan waktu memberi perhatian.

·Kalau melihat  keluarga atau  teman  mulai menunjukan perubahan emosi dan prilaku. Karena perubahan itu, jeritan minta tolong dalam bentuk lain.
Pengabaian, menyebabkan angka bunuh diri di Indonesia semakin tinggi
·Untuk orang tua, jangan bebani anak dengan ambisi pribadi.
·Introspeksi diri. Apakah kita memasang target, yang terlalu tinggi untuk anak raih. Akhirnya menjadi beban yang tak tahan mereka pikul.
·Idealnya  pola asuh, berkembang  sesuai  dengan pase perkembangan kejiwaan anak. Pola  asuh anak SMA,sudah berbeda dengan saat mereka masih SD.
· Stop membandingkan pencapaian  anak, dengan saudara atau teman-teman lainya
· Beri dukungan,agar anak mengembangkan diri sesuai dengan kapasitasnya sendiri.

Narasumber  Dr.Ezra Ebenez
                                         
Pada beberapa kasus dimana sudah ada ancaman atau  pernah terjadi percobaan bunuh diri.Keluarga dan teman dianjurkan untuk :
·     Menjadi pendengar, yang baik. Biarkan mereka meluapkan perasaanya tanpa banyak tanya dan komentar.Tunjukan dukungan dan simpati.
·    Menyatakan diri siap dihubungi kapan saja, kalau mereka memerlukan bantuan atau sekedar teman ngobrol.
·    Jangan memperburuk kondisi jiwa mereka, dengan menantang,mengejek atau secara langsung  menunjukan sikap tak senang terhadap percobaan bunuh diri itu.
·  Menjauhkan dan mengawasi keberadaan benda-benda yang mungkin dijadikan alat.Untuk percobaan selanjutnya, atau  yang memancing prilaku distruktif mereka.
·  Mengalihkan pikiran dan perhatian dengan mengajak melakukan kegiatan yang membuat mereka senang.
·       Menawarkan diri untuk menemani mereka mengunjungi psikolog.

                     
                                                                                                                                                                                                                     sumber :pixabay

Minta bantuan profesional
Pada banyak kasus, kondisi membaik seiring dengan waktu dan perubahan suasana.
Tetapi, bila gejala berlanjut bahkan memburuk dr. Ezra menyarankan minta bantuan profesional. Segera bawa mereka,ke klinik jiwa.
Setelah dilakukan pemeriksaan,akan diputuskan bantuan yang diperlukan dari psikolog atau dari psikiater juga.Meskipun sama-sama dokter jiwa, ada sedikit perbedaan dalam SOP kerja mereka. Bedanya di sini

Peduli kesehatan jiwa
Kalau cerita-cerita soal masalah psikologi, ada saja hal-hal baru yang bikin kita kaget.
Karena kurangnya informasi mengenai macam-macam ganguan jiwa.Bikin orang awam, salah persepsi kalau datang ke psikolog itu sudah pasti orang gila.
Pada hal,dizaman yang semakin berat ini,masalah-masalah kejiwaan sudah jadi masalah sosial.
Hal - hal yang kita anggap sepele ternyata bisa bikin hati orang lain galaw
                           
Bunuh diri merupakan penyebab kematian terbesar kedua di kalangan usia 15-29 tahun namun banyak yang belum bersedia membahasnya secara terbuka.
Indonesia termasuk yang amat rendah tingkat kesadaran,mengenai penyakit-penyakit mental.Masyarakat kita enggan ke psikolog,karena takut langsung dicap gila.

Di negara-negara maju, sudah dianggap biasa kalau kita secara rutin mengunjungi psikolog atau psikiater untuk berkonsultasi.Untuk gejala-gejala penyakit,yang tidak terbukti secara medis diidap yang bersangkutan.
Misal kasus sesak nafas atau sakit kepala yang terlalu sering,tapi tidak ada indikasi sakit apapun biasanya langsung dirujuk ke dokter jiwa.
Dr.Ezra, berharap penanganan yang tidak hanya mempertimbangkan penyakit fisik tapi juga mental ini , perlu diterapkan dengan segera di Indonesia. Untuk menghindari salah diagnosa, keracunan obat dan hal-hal lain yang bisa membahayakan hidup pasien.💓💓

Puji setiap pencapaian anak katakan apapun yang terjadia dia tetap istimewa buat anda
                                                   
Ada yang punya pengalaman percobaan atau punya saudara yang  mengalami perubahan sikap mendadak? Yuk cerita-cerita di komen.

6 komentar:

  1. Duh,ngeri. Semoga kita bisa menjadi orangtua berhati kuat agar bisa mendidik anak-anak kita menjadi manusia-manusia kuat juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul bu,introspeksi diri dan menerima anak apa adanya.Thanks sudah mampir mbak Sugi

      Hapus
  2. kalau berkaitan dengan anak2 intelegensia selain dari faktor diri sendiri yang mengharuskan dirinya perfect disetiap pelajaran, lingkuran dari luar juga turut mendorongnya mbak. dia berpikir kalau lingoungan berharap penuh pada dirinya apalagi orangtua yg ga mau dikecewakan. kasus begini juga kan berujung bunuh diri, saya jadi ingat film gifted (2017) yg berusaha membuat kehidupan keponakannya normal layaknya anak lainnya, karena keponakannya ini genius. semeentara ibi su anak juga genius, namun lebih memilih bunuh diri karena tekanan dari orangtuanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju sama Sabda,kita masih gagal faham kalau anak itu mau sejenius apapun tetap saja anak-anak.Memerlukan perlakuan sebagai anak.Thanks dudah mampir.

      Hapus