Baju Lebaran Soal Penting Gak Penting

baju lebaran
                                                                                                                                 pic.Sobima pixabay


    Baju Lebaran   

Once upon a time, setiap kita pernah merasa memakai baju baru, saat hari raya itu penting banget. Apalagi kita yang punya tradisi, saling  mengunjungi dihari itu.

Beberapa keluarga yang kebetulan punya rezki lebih, biasanya membeli lebih dari satu baju baru.Sementara yang tidak,harus puas dengan satu baju saja.

Diriku punya pengalaman unik, tentang baju baru.Satu keluarga pake baju seragam, yang motifnya sama sekarang udah jadi trend. Tapi kebayang gak, anak - anak yang pakai seragam sekolah baru sebagai baju lebaran?

Awal 80an disebuah kabupaten, di Lampung Selatan. Beberapa anak pakai baju seragam sekolah, saat  silaturahmi  lebaran. Wajah mereka bahagia dan woles aja.Kalau yang dipentingkan itu barunya, maka gak ada masalah toh, kalau  pakai  seragam sekolah baru dihari raya ! 

Alhamdulilah berlebaran dengan seragam merah putih atau Pramuka, sekarang tinggal cerita.Menjelang akhir  80an, baju seragam sekolah cuma dipakai untuk sekolah.




    Baju lebaran itu penting   

Kadang baju lebaran itu dianggap penting (pake banget), karena alasan emosional saja. Ada hal - hal yang akhirnya,  menjadikan baju lebaran itu  diperlukan. 
Misalnya orangtua biasa berjanji diawal ramadhan, untuk  memberi hadiah baju baru untuk anak – anak, yang puasanya penuh. Anak belum paham mereknya apa atau harganya berapa,yang penting janji hadiah itu harus ditepati. 
Walaupun itu berarti sekadar kaos oblong  Iron-Man  atau  Naruto.Wait, jangan anggap remeh  perasaan anak - anak soal baju lebaran. Beberapa orang bahkan masih  menyimpan "duka" baju lebaran ini sampai dewasa.

Baju baru adalah reward, bagi yang hidup pas – pasan. Jadi  mumpung ada rezki ,satu kali (cuma satu kali) dalam setahun, kita membeli sepatu,sendal atau baju yang baru. Hadiah sederhana kaum pinggiran, selembar baju koko ataupun gamis  baru. Memberi reward pada diri sendiri dan keluarga, bahagianya tak bisa diukur. 

  Baju baru saat lebaran itu gak penting  

Membeli baju dan sepatu baru menjelang  lebaran, sebenarnya amat merepotkan.Pasar dan mall  ramainya gak ketulungan dan harga - harga sudah naik. Jadi kalau kamu termasuk,yang bisa beli baju kapan aja.Tidak perlu  bersusah payah mending kosentrasi, untuk  beribadah ramadhan. Budget u baju lebaran, bisa  kamu sumbangin buat teman atau sodara.Yakin deh, rasa senang dan bangganya  bakalan sama, dengan kalau kamu sendiri yang pakai baju itu.

baju lebaran
 
Penting gak penting baju lebaran,tergantung situasinya. Jadi bijaklah mengukur kemampuan diri. Kalau harus memilih, antara baju baru dan bayar tagihan listrik. Diriku menyarankan,bayar listrik dahulu.Kalau rumah gelap, gak bakal keliatan bedanya kamu pakai baju baru atau kagak.
***donasaurus.com


Komentar

  1. Udah bahas baju lebaran aja neh, Kak, udah nggak sabar lebaran ya? Hehehe. Dulu banget, kalau lebaran pasti dibeliin baju baru sama ortu, mungkin itu bagian dari apresiasi karena anak-anaknya bisa kelar shaum.

    BalasHapus
  2. Hahaha bener bun, kalau listrik mati gak keliatan ya baru atau gak 😂

    Btw katanya kalau udha jadi emak yg penting anak, tp kadang yg emang jarang beli baju, diusahakan paling gak setahun sekali beli baju
    Semoga ada rezeki dan tahu prioritas aja intinya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ngakak banget baca kalimat terakhirnya. Punchlinenya nendang Kak! Setelah dewasa dan punya penghasilan sendiri, baju lebaran tidak lagi wajib. Krn beli baju bisa di lain bulan yang lebih banyak diskon dan lebih sepi tokonya hahaha

      Hapus
  3. Kak Dina... Dulu pernah liat video hari raya pake baju sekolah.

    Oh ya, emak kami tipe penyimpan. Sebelum hari raya saat harga sedang biasa saja, dia belikan kami baju hari raya.
    Jadi saat bersibuk beli baju, dia gak lagi.

    Tapi di keluarga kecil kami, sering bikin baju seragam. Kebetulan tetangga selalu menjahitkan buat kami.

    Tahun lalu gak buat, karena saya lahiran saat Ramadhan. Merasa bakal di rumah saja, jadi gak beli apapun.
    Alhamdulillah dibelikan sama kakak ipar dan juga tetangga yang biasa jahitkan, menjahitkan khusus buat anak-anak kami..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha sama awak sama emaknya Icha.
      Awak pun belikan baju lebaran anak pas bulan lalu.
      Biar harga masih murah, masih banyak pilihan baju, dan awak gak mau berkeliaran di bulan puasa cuma nyari baju lebaran.
      Susah beli online, karena terkadang yang datang tak sesuai spt di gambar. kapok

      Hapus
  4. betuul, tagihan lisrik dulu, ntar kalau gelap hgatau juga itu baju lama atau baru...Aku sih biasain anak-anak juga ga harus baju baru saat lebaran. Biasa kubelikan baju mereka saat ganti ukuran. Misal baju dah kesempitan ga nunggu lebaran ya mesti beli, kan

    BalasHapus
  5. Saya selalu dibelikan baju lebaran itu sampai SMP. Begitu SMA jadi terserah, dibeliin satu baju kaos aja udah senang banget, gak usah setelan-setelan dari atas sampai bawah. Makin nambah usia, makin masa bodoh sama baju lebaran, sampai sekarang. Hehehe.

    BalasHapus
  6. Kalau kami beliin baju anakanak saat memang butuh jadi lebaran gak mesti beli baju baru. Apalagi dengan situasi saat ini, masih banyak yang harus lebih dipikirkan.

    BalasHapus
  7. Saya juga menerapkan bahwa lebaran tidak selalu identik dengan baju baru, terkadang malah malu kalau lebaran pakai baju baru. Artikelnya bagus mba, makasih udah berbagi

    BalasHapus
  8. Kalau dulu sih pas masih muda baju lebaran itu sangat penting karena biar bisa bergaya ketika lebaran tapi semakin bertambah umur mending uangnya aku kasihkan orang tua aja.

    BalasHapus
  9. Kalau untuk anak2 sih baju lebaran itu salah satu untuk penyemangat mereka berpuasa, tapi kalau udh dewasa seperti aku ini kadang suka mikir kembali, sudah menganggap ga penting, cukup masih punya baju lama dan masih bagus ya sudah bisa dipakai buat lebaran.

    BalasHapus
  10. Kalimat di ending-nya Mak Jleb ya, Kak. Eh, nanti ada yang nambahin pula, "Kan pakai baju barunya siang-siang." Hahahaha ...

    Aku sudah lama banget melupakan yang namanya lebaran mesti pakai baju baru. Sejak kuliah kayaknya. Mungkin saat itu karena keterbatasan dana, lebih memilih ada anggaran buat bayar uang kuliah dan tetek bengeknya dibandingkan baju lebaran. Sampai sekarang terbawa seperti itu. Anak-anakku juga nggak pernah kubelikan baju lebaran dong, hihihi ...

    BalasHapus
  11. Kok aku juga punya pikiran yang sama ya, soal baju saat² perayaan, tapi pakai seragam sekolah untuk lebaran unik juga ya, baru kali ini saya dengar

    BalasHapus
  12. Seru juga ya, Mbak Dona pakai baju seragam sekolah pas lebaran. Malah jadinya tidak terjadi kesenjangan sosial.
    kalau saya masa-masa indah baju lebaran itu saat masa kecil. Sekarang, tidak ada baju lebaran. paling kalau ada rezeki, saya beli baju beberapa bulan sebelumnya. Kalau pas menjelang lebaran mahal dan berdesak-desakan belinya hehehe.

    BalasHapus
  13. Huhuuu terharu deh Yuk Dona... dengan penjelasan subjudul yg baju lebaran gak penting. Disumbangin ke orang yg gak mampu beli, rasa bahagianya sama kayak kita yg pake yaa, Masyaallah...

    BalasHapus
  14. paling terkhir bener banget si mba. kalau ga bayar listrik gelap dong ah 😂

    btw iya yaa.. kalau baju lebaran itu sebenernya yg penting masih bagus dan bersih. bukan barunya.
    tapi kalau anak2 biasa dapat reward yaaa gpp juga. tergantung keluarganya ya

    BalasHapus
  15. Biasanya si kalo aku beliin baju lebaran sebagai reward selama mereka beribadah di bulan puasa. Si sulung pun udah mulai ngerti kalau lebaran ga harus dengan baju baru. Ramadan dan Lebarann.. can't wait

    BalasHapus
  16. Sebetulnya baju lebaran hanya simbol saja maknanya sih memberi apresiasi atas apa yg sdh di lakukan dlm hal ini misalkan setelah sebulan penuh menjalankan ibadah puasa dan kyknya ini berlaku buat yg baru belajar ya..kalau yg sdh paham maknanya ya.. ada atau Tdk baju lebaran ya tetap lebaran dan biasa saja hehehe

    BalasHapus
  17. cerita lucu soal baju lebaran di masa kecil..

    adik cowocowok dibikinin celana panjang dari sisa kain rok sma kakak. pas hari-H lebaran, berkunjung ke rumah nenek. bawa baju ganti krn menginap. ga taunya si adik salah bawa. bukan celana, tp roknya kakak. nangis langsung dia, ga jadi berlebaran dengan baju baru 😁

    BalasHapus
  18. Wah jadi berasa pengen cepet-cepet lebaran nih,padahal lebran masih lama ya

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih sudah mampir.