Kamis, 07 November 2019

Coloring Book For Adults Cara Baru Melepas Stres


coloring book for adult
Aku tuh dapet hibah satu buku coloring for adult dari Molzania.com.
Dari judul bukunya Batik kukira isinya, seputar sejarah atau proses membatik. 
Wait pas dibuka lembar demi lembar,aku terpesona.Wow ternyata ini semacam lembar mewarnai, dengan tema batik
-------------------
batik coloring book for adults

61 halaman gambar motif batik dan  karakter wayang yang indah hasil karya  Yulianto Qin. Ilustrasi  dibuat begitu  ditel, membuataku  merasa sayang untuk mewarnainya.

Yang enggak ngerti soal wayang dan batik,  baiknya membaca dulu keterangan makna dari motif batik yang dimuat di buku ini. Pilihan warna kita  mungkin saja, dipengaruhi makna motif itu.
batik coloring book for adults

Dari biografi singkat di halaman terakhir buku,dapat info bahwa Yulianto Qin adalah dosen arsitektur dan ilustrator yang tinggal di Medan - Sumut. Batik – coloring book for adult ini, adalah buku mewarnai pertamanya yang diterbitkan Gramedia Pustaka Utama (2015).
Dari browsing – browsing aku juga dapaet info, Abang Yulianto sudah menerbitkan beberapa buku  lagi dengan tema coloring for adult.

batikcoloringbookforadult

Ilustrasi Film Dan Novel Populer

                                                                    
Trend adult coloring book dimulai dari Paris sekitar 2012. Coloring book bahkan sempat mengalahkan penjualan,buku masak memasak di Prancis.
Gambar – gambar dalam buku  mewarnai untuk anak biasanya,adalah karakter kartun yang sedang populer.
Nah coloring book for adult juga begitu, karena segmen dewasa maka karakternya juga dewasa.
Beberapa judul novel dan film terkenal yang sudah terbit menjadi coloring book for adult antara lain Game of Thrones , Harry Potter dan Secret Garden.

Membaca Puisi Sambil Mewarnai Gambar

                                                           
For your information udah terbit juga,coloring book Hujan Bulan Juni. Sedikit beda dari lainya pada buku ini, terselip bait dari kumpulan puisi hujan bulan juni disetiap lembarnya.
Sambil mewarnai,kamu bisa merenungkan makna yang tersirat dari bait puisi Sapardi Djoko Damono.

hujan bulan juni
ilust deskoviki
Manfaatnya ?

                                                 

Honestly buku  batik adult coloring bisa dibilang 11-12 dengan buku sket, pola sulam atau pola bordir. Yang ngebedain paling cuma di kwalitas kertas, yang agak tebelan
Wajar aja karena harganya juga beda berkali - kali lipat, dari buku mewarnai anak yang dapet 3 lima rebu di depan SD.
Tema coloring for adult menjadi trend,karena penambahan kata kunci anti-stres atau art-therapy.
 Meskipun praktisi psikologi tidak menganjurkan,mewarnai sebagai therapy masalah kejiwaan. Beberapa menganjurka mewarnai hanya untuk membangkitkan mood  pasien atau pengalih perhatian.

Meredakan Stress Dan  Cemas

                                                           
Ada hubunganya dengan mengalihkan perhatian dari persolan yang sedang kita hadapi hari ini.
Mewarnai membuat kita lebih senang, tenang dan santai. Perasaan – perasaan yang amat diperlukan untuk dapat tidur lebih nyenyak.


Fokus – Imajinasi - Kreatifitas

                                                                       
Coba angkat tangan siapa yang menulis pesan, atau daftar belanja  dengan pena atau pinsil dalam satu minggu terakhir?
Menjadi dewasa membuat jarak antara aku - pinsil dan kertas.Semua terasa lebih praktis kalao ditulis di gadget.

Aktivitas ini mengingatkan kembali kemampuan dasar, yang sudah lama tidak aku praktekan  pada diri sendiri.
  • Mengatur posisi pinsil diantara jari
  • Fokus mewarnai gambar kecil
  • Berimajinasi dalam komposisi warna
Hal sederhana murah meriah seperti mewarnai ini, lumayan manjur  sebagai moodboster. Ada yang punya cerita tentang hobi mewarnai gambar?

30 komentar:

  1. Mba dona, aku selalu stress release dengan mewarnai bareng anak. Swear ini memberikan kenyamanan.
    Bahkan sekarang sering ada undangan lomba mewarnai khusukhusus untuk mmommy2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh aku kapan - kapan pengen juga ikut lomba mewarnai

      Hapus
  2. Saya punya buku seperti ini, Mbak Dona. Hanya gambarnya bercerita tentang kisah seorang gadis. Dan tidak ada teks, tidak ada puisi dan sejarah batiknya. Ini malah keren, karena komplit.
    Mewarnai seperti ini, bikin hati tenang ya, Mbak Dona. Termasuk bisa kita lakukan saat dalam perjalanan. Saya suka bawa saat perjalanan yang kira-kira waktunya ditempuh berjam-jam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju Mas Bambang. Dulu aku bawa perlengkapan mewarnai, buat hiburan anak di jalan. Sekarang kayaknya boleh juga bawa untuk diri sendiri.

      Hapus
    2. Waaahh bagus bgt nih ada coloring yg batik gini.
      Jadi pengeeenn, soalnya aku suka juga mewarnai kayak gini. Buat melepas stress

      Hapus
  3. Di meja saya ada buku mewarnai juga Mbak, temanya macam-macam, ada bab yang ilustrasinya simple, agak rumit, dan rumit. Kalau lagi iseng pasti mewarnai buku ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow asik sekali, dari pada main gadget sesekali kita mewarnai aja

      Hapus
  4. saya juga suka mewarnai.
    kadang saya ikut beli buku mewarnai bareng anak. dan mewarnai bareng.

    BalasHapus
  5. coloring for healing. Kemarin aku nyoba nerapinnya, ternyata emang enak ya mbak. Memainkan warna untuk gambarnya bikin tenang, apalagi ngerjainnya sambil zikir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup asik juga mewarnai sambil zikir dan mikir

      Hapus
  6. Iya, nih, pernah dengan coloring book for adult ini, hits banget di kalangan beberapa emak-emak. Banyak juga manfaatnya, ya....
    Kalau saya, stress release-nya bikin kerajinan tangan berupa bunga dari bahan yang ada. Kebetulan di rumah masih ada sekardus bahan dari pita, flanel dan benang-benang sulam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow Mbak Susi kreatif banget yak, banyak keterampilanya

      Hapus
  7. Hmm pantesan saya pernah liat di timeline fb saya Kak Rosi L. Simamora suka mewarnai motif batik dll ktnya bs menciptakan kreativitas jg

    BalasHapus
  8. Aku masih memanfaatkan pensil dan pulpen untuk mencatat To Do List pekerjaan kantor. Aku nggak pernah suka ya menggunakan Google Assistant. Nyaris selalu lupa kalau alarm nggak bunyi. Beda kalau menulis, ya. Mungkin benar adanya istilah "Ikatlah ilmu dengan tulisan." Begitu aja teringat gitu.

    Kalau mewarnai, sudah tentu di masa kecil ini sukaaa banget. Bocah mana yang nggak suka menggambar dan mewarnai, ya? Rata-rata suka kayaknya. Sekarang masih suka mewarnai juga karena bungsu maunya aku ikut mewarnai saat dia sedang mewarnai.

    Jadi, pulpen, pensil, penghapus, pensil warna, masih akrab banget sama aku, huehehe ... Eh, tapi belum pernah nyobain Coluring Book kayak begini. Isi postingan blog aja udah keteteran, wkwkwk ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga baru nyobain pake buku begini, kalo lagi gak ada mood untuk nulis. sapa tau nisa membangkitkan semangat

      Hapus
  9. Kalau di rumah suamiku yang suka koleksi buku coloring, kadang juga ngeprint sendiri. Menghilangkan stress emang bisa denganb cara inikatanya supaya pikiran kita terfokus gtu biar release stress. Tapi kalau saya lepas stressnya cuma bisa berhasil dengan cara makan hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebalikan sama aku.kalo lagi stress minu, aja aku susah wwkkk

      Hapus
  10. Gak nyangka ada juga memarnai untuk orang dewasa ya. Apalagi ini motifnya membatik. Jadi pingin coba deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup boleh la dicobain buat mengusir badmood

      Hapus
  11. Saya suka lihat beberapa teman bawa buku ini terus diwarnai. Kalau saya kurang suka, tapi emang belum nyoba sih...gak tahu kalau udah nyoba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain deh, cara mengusir strss murah meriah

      Hapus
  12. Wah inikalau anakku baca pasti minta dibelikan dia. Si sulung hoby banget mewarnai dan gambar

    BalasHapus
  13. Wah,ini memang seperti terapi bagi orang tua. Dulu saat masih praktek di ruang rehab medik di RSU tipe A, ini termasuk salah satu upaya geriatri dan terapi okupasi untuk para lansia dalam memaksimalkan fungsi motorik halus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup jadi pikiran mereka enggak ngelantur kemana - mana

      Hapus
  14. Aku smpat ikutan trend mewarnai hahaha. Sampe niat beli pensil warnan yg terlengkap. Lalu mulai lupa, dan sekarang pensil warna nya geletakan aja tidak terpakai hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh kalo deket rumah aja udah ku samperin deh pinsil warnanya wkkk

      Hapus
  15. Hanya orang sabar dan telaten yang bisa menyelesaikan buku mewarnai seperti ini hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar sekali.melatih kesabara fokus dan kerja sampe selesai

      Hapus

Terimakasih sudah mampir