Manfaat Selasih dan Kayu Secang

biji selasih

Jahe merah dan kunyit ,tiba- tiba jadi  bumbu premium.  Diburu  sebab  dipercaya, mempunyai kekutan super. Keduanya diklaim mampu, meningkatkan daya tahan tubuh.
Dibeberapa  daerah harga satu kilo jahe merah , setara 3 kg  ayam potong. Mendengar lonjakan harga kedua bumbu, aku jadi kepikiran sesuatu.
Indonesia negeri  kaya, rempah dan tanaman  obat.  Mosok  sih  gak ada  herba lain, yang mempunyai manfaat  meningkatkan  daya  tahan tubuh , selain kunyit  dan jahe merah ?


Disetiap daerah pasti  ada  tumbuhan, yang biasa digunakan sebagai obat .  Contohnya  kami   wong  Plembang , mungkin    tidak terlalu akrab, dengan jamu  atau empon – empon  kunyit dan jahe. Kami mengenal herba lain, untuk mengatasi  beberapa penyakit ringan.

Saat merasakan gejala  panas  dalam, aku minum  air  rendaman biji selasih, serutan  kayu  secang dan gula batu. Biasanya setelah  diminum pagi dan sore, tengorokan gak perih lagi dan perut rasa adem.
   Selasih   
Tumbuhan selasih  ( Ocimum basilicum  ) masih satu keluarga, dengan kemangi dan ruku – ruku. Biji selasih  berbentuk bulat oval, berwarna hitam dan keras. Biji akan mengembang,  bila direndam dalam air. Biji selasih yang sudah  direndam, terlihat seperti telur kodok.
Biji selasih sekarang populer, digunakan sebagai garnis. Untuk mempercantik tampilan, makanan dan minuman kekinian.Yang belum banyak diketahui ,adalah manfaat selasih  bagi kesehatan. 
Tanaman Selasih

Selasih sudah ratusan  tahun digunakan , dalam  ramuan  obat  tradisional  China dan  tretment pengobatan  Ayurveda India.
Daun dan biji selasih  digunakan,  sebagai  ramuan diaforetik - peluruh keringat,  diuretik -peluruh kemih, analgetik -  pereda nyeri.

  Meredakan panas dalam  
Manfaat  biji selasih yang paling populer di Asia, ialah meredakan panas dalam. Panas  dalam  adalah pertanda sedang   terjadi peradangan di dalam tubuh.
Penyebab panas dalam, bermacam macam. Bisa dari makanan pedas, minuman beralkohol, cuaca panas, sampai infeksi saluran pernafasan.
BTW  gejala panas dalam serupa tapi tak sama dengan covid19. Yaitu tengorokan perih,badan  lesu , sedikit meriang,perut panas, batuk – batuk kecil.
Sebelum  minum obat kimia atau panik merasa terjangkit corona, kenapa tidak coba  dulu minum  air biji selasih.
Air rendaman biji selasih, bersifat mendinginkan. Kandungan zat aktifnya  memberi efek diuretik  dan diaforetik. Merangsang pengeluaran racun melalui air  seni dan  keringat .
  Saran  penyajian biji selasih  
Bilas satu sendok biji selasih,  dengan air dingin. Kemudian rendam dlam air panas hingga mengembang.
Biji selasih  boleh diminum langsung dengan menambahkan air matang,gula atau madu. Dapat juga dicampurkan ke dalam teh,jus,smoothi,bubur,atau salad.

  Kayu Secang  

Bagian tumbuhan  secang  (Caesalpinia sappan), yang paling banyak digunakan adalah batangnya. 
Tumbuhan ini mengandung  banyak  zat  aktif antara lain  tannin , flavonoid  dan terpenoid, yang bermanfaat sebagai  antioksidan.
Berkhasiat  mencegah kerusakan sel-sel,dari kontaminasi makanan,air dan udara yang masuk ke dalam tubuh.


wedang uwu


   Saran Penyajian Kayu Secang  
Serutan batang  secang  yang  diseduh dengan air panas, akan menghasilakan warna kemerahan  dan rasa  sedikit  manis.
Air secang dapat diminum  langsung,untuk menambah rasa boleh ditambahkan madu atau gula batu.  Kayu secang dan beberapa rempah, berkolaborasi  mejadi  Wedang  Uwu.

  Efek Samping  Obat Herbal  

     “ Batas antara racun dan obat dalam bahan tradisional amatlah tipis. Dosis yang tepat membuat tanaman obat bisa menjadi obat, sedangkan jika berlebih bisa menjadi racun “ 
  
Kita berasumsi penggunaan  tumbuhan ( herba) , sebagai obat  tidak mempunyai efek samping .Gini loh gaes, menurut beberapa pakar, tumbuhan yang digunakan sebagai obat pasti punya  efek samping.
Kabar gembiranya efek samping itu relatif kecil dan mungkin  baru terasa setelah dimakan/diminum dalam waktu yang cukup lama.
Pengunaan  tumbuhan  sebagai obat, akan  efektif  jika digunakan  mengikuti langkah – langkah berikut.


toko obat l china

  Tepat Bahan Baku  
Penting banget untuk melakukan cek dan ricek, apakah kita sudah mengunakan tumbuhan yang tepat. Salah mengenali tumbuhan, bisa berakibat fatal.
Beberapa daerah mungkin punya nama yang sama, untuk jenis tumbuhan yang berbeda.
 Ketepatan Dosis  Dan Waktu Penggunaan  
Takaran atau ukuran dalam menggunakan  tumbuhan sebagai obat,  masih belum baku. Kita biasanya menggunakan ukuran beberapa lembar , sejumput, seruas dan sebatang.
Tidak pastinya  dosis dan waktu penggunaan, membuat lambat bereaksi bahkan tidak ada efek sama sekali.
Carilah referensi  mengenai seberapa banyak dan kapan waktu yang tepat untuk menggunakanya.
  Ketepatan Cara Penggunaan  
Seperti minum pil antasida, yang harus dikunyah. Penggunaan tumbuhan sebagai obat, juga harus tepat caranya.
Misalnya  untuk  mengobati bau mulut, sebaiknya  dikunyah atau diemut. Kalau mengobati masuk angin, sebaiknya diminum. Mengobati kudis, kurap dan panu dengan dioleskan pada kulit.
  Kewaspadaan Saat Mengugunakan  
Seperti yang aku obrolin tadi, batas antara racun dan obat dalam bahan tradisional amatlah tipis. Amati dan rasakan dengan seksama, efeknya  pada tubuh. 
Ingat, kondisi tubuh tiap orang itu berbeda. Direkomendasikan manjur untuk paman , belum tentu manjur untuk bibi.
Segera hentikan pemakain, bila dirasa tubuh tidak lebih baik.Kamu punya pengalaman menggunakan tumbuhan sebagai obat ?
Bagi – bagi dong di komen.

                                                              ***
  Referensi  


Komentar

  1. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  2. Mba nanti kalo ini viral selasih bisa langka kayak jahe nih. Buruan nyetok deh heheeh

    BalasHapus
  3. Saya suka banget sama dua-duanya, apalagi wedang uwuh jogja enaaakk tiada tara. Segeerrr banget dan bikin hangat tubuh.

    BalasHapus
  4. sejak sebelum covid melanda sih saya dan keluarga sudah sering konsumsi rempah2 mbak. Malah sudah punya tanaman jahe merah di belakang, hehe. Trus selasih juga aku suka banget buat dicampur jeniper dan himalay salt tiap pagi, segar

    BalasHapus
  5. Bener banget neh Kak, Jahe lagi mahal banget, di Bandung ampe 60K/kilo. Jadi sekarang bikin minum jahenya cukup diiris aja, biar awet. Di rumah ci Bunyang juga sedia selasih buat minuman lho.

    BalasHapus
  6. Kemarin dikasih jamu pake kayu secang. Enak banget kak. Tidur langsung nyaman. Langsung berasa khasiatnya.

    BalasHapus
  7. Mbak, aku bertanya2, chia seed itu selasih kah? Kok sekilas tampilannya mirip saat basah?

    Btw kayu secang nih juga disarankan dr zaidul, tapi aku huga belum pernah tau ada yg jual di Surabaya.. pinisirin bingit

    BalasHapus
  8. Wah wah wah menarik. Hehehe. Eh itu foto di samping minuman biji selasihnya kalo di kami (urang Padang) menyebutnya daun karuku itu mba. Daun karuku sama orang Minang itu selalu dipakai setiap menggulai ikan. Bikin aromanya makin lezat dan menggoda hati.

    BalasHapus
  9. Suka banget sama biji selasih kalau dicampur es buah ada kries kries nya gitu hehehe trus kalau secang saya biasa minum di wedang uwuh seger rasanya bikin badan relax. Emang ya rempah2 Indonesia itu khasiatnya oke banget

    BalasHapus
  10. Jahe memang lagi banyak diburu, ada alternatif lain kayak gini bisa jadi solusi ya

    BalasHapus
  11. Saya penasaran dengan biji selasih. Ini pohonnya seperti apa ya? Terus memang dari buahnya yang bisa dimanfaatkan hanya bijinya ya? Kalau saya nebaknya kayak markisa itu kah ? Banyak biji2nya gitu. Wah, Indonesia memang kaya yaa...banyak herbal untuk obat-obatan

    BalasHapus
  12. Saya sangat suka sekali biji selasih, Mbak. Saya suka beli minuman yang ada selasihnya. Terus saya beli juga yang bungkusan. nah, sekarang saya sering beli yang bijian. Hanya sampai sekaramg, saya belum pernah melihat tanamannya. Makanya saya baru lihat di postingan Mbak ini.

    BalasHapus
  13. Kebetulan saya punya kayu secang dan biji selasih yang nganggur. Saya asal beli dan lupa terus mau cari resep apa gitu yang cocok.
    TErima kasih Mbak Dona.... senang benar saya, dapat ide minuman herbal segar ini.

    BalasHapus
  14. Mbak, kalau selasih aku pakai buat campuran es buah atau bikin sirup..Ternyata manfaatnya bagus ya. Kayu secang enggak pernah minum terpisah. Biasa dalam versi wedang uwuh. Kalau wedang uwuh sudah sering minum. Banyak yang instan sekarang jadi mudah disiapkan.

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih sudah mampir.