-->

Kamis, 22 April 2021

Bagaimana Mendampingi Anak Transgender

 

donasaurus.com

 Transgender dan Keluarga

Transgender sangat memerlukan keluarga, lebih dari anak - anak lain. Transgender yang mengikuti konseling  bersama dr.Renata dan Dr. Errol menyatakan, mereka akan kuat menghadapi segala cobaan, asalkan keluarga  menerima mereka. 

Sebelum melanjutkan obrolan, aku mau kasih tahu yang belum baca bagian pertama, biar gak gagal paham silakan mampir dulu ke sana

Cinta Tanpa Syarat

Dr.Renata menjelaskan, orangtua dan keluarga, adalah benteng bagi anak. Riset membuktikan remaja LGBT, yang mendapat support keluarga mempunyai kemungkinan lebih besar, untuk menjadi orang dewasa, yang bahagia,sukses dan sehat secara mental.

Kerjasama Antar Keluarga

Bukanya mau sok – sok baek atau gimana, tapi kamu pernah ngebayangin, bagaimana hidup kawan – kawan  transgender? 

Nyaris seumur hidup mereka, ditolak,dilecehkan,dibully,bahkan dikriminalisasi.

Kalau mereka bisa memilih,mereka juga enggak mau jadi transgender - Reggy Lawalata

Idealnya setiap orangtua,dengan anak transgendar menjadikan  rumah, sebagai tempat perlindungan paling aman.

Seperti yang dr Renata bilang,dukungan keluarga adalah, sumber semangat hidup mereka.

Ajaklah anggota keluarga, yang tinggal satu rumah  menjadi bagian dari team sukses.Kita tidak perlu sok jadi, dokter ,atau psykolog,atau ahli prilaku transgender. Yang mereka perlukan, hanya perlakuan yang sewajarnya.

Support  Untuk Transgender

Untuk menunjukan kamu peduli,Dr Errol menyarankan  bentuk dukungan berupa:

  • Hindari kata – kata,dengan konotasi mengejek. Misal memberi nickname bencong, banci, kaleng dan sejenisnya.

  • Jangan pula menyindir,perbedaan dan keterbatasan mereka.

  • Berikan mereka kesempatan yang sama, seperti adik atau kakaknya yang ‘normal’

  • Hargai usaha mereka dan bantu  mengembangkan bakat, yang mereka miliki. Transgender yang mandiri secara finansial, akan lebih dihargai masyarakat.

  • Berikan pembelaan dan perlindungan, saat  mereka minta ataupun tidak.

Reggy dan Mario Lawalata, adalah contoh baik keluarga yang full support.  Mereka berperan besar mendukung  Oscar, untuk mandiri dan percaya diri.

Reggy  sebagai ibu tidak menyerah begitu saja, pada stigma negatif transgender. Ia mengarahkan,mengakomodir,dan mengiringi,setiap keputusan yang diambil Oscar. Mario sebagai adik, yang notabene adalah lelaki normal, selalu berusaha  menguatkan, memberi semangat,dan melakukan pembelaan.

Indikasi  Sudah Terjadi  Bullying 

Transgender diseluruh dunia, adalah  sasaran bullying. Ada saja yang bisa, dijadikan olok – olok dari mereka. Bullying  dengan kata – kata, kontak fisik seperti pukulan, atau pelecehan, yang ditujukan secara sengaja, untuk menyakiti fisik dan mental.

Dr Errol dan dr Renata,merangkum hal – hal, yang dapat dijadikan petunjuk, bahwa anak sudah mengalami bullying.

  • Perubahan Prilaku

Misalnya Buyung yang selalu ceria, jadi murung dan males keluar rumah. Jadi lebih sensi,mudah marah.

  • Masalah disiplin dan Tingkah laku

Tiba- tiba dapet surat, atau dijapri bu guru. Buyung marah dan menonjok muka temanya.Mungkin itu tindakan bela diri, karena ejekan temannya sudah keterlaluan.

  • Prestasi Menurun Dan Bolos Sekolah

Jadi males belajar, males berangkat les, bahkan bolos sekolah. Jangan buru – buru marah, coba cari informasi. Ada  kejadian apa disekolah,yang bikin buyung trauma.

  • Menghindar dari temana atau tempat tertentu

Perhatikan  kalau mereka, seperti sengaja menjauh dari seseorang atau tempat tertentu. Sudah terjadi sesuatu, yang membuatnya merasa tidak nyaman .

Kumpulkan   informasi dan bukti perundungan

Curiga ada yang tidak beres, segera  tanya. Dengarkan penjelasan,  jangan tunjukan emosi yang berlebihan.  Beri support dengan pelukan , dan  kata – kata yang menenangkan.

Dokumentasikan  bila  menemukan, tanda kekerasan di badan. Komen – komen  tak berahlak di media sosial, juga termasuk kategori perundungan.

  •  Hubungi Guru

 Pada Lizia Djaprie . Psikolog Klinis  ( kanal  youtube  Orami)  Oscar  bercerita,  tentang  bullying  yang diterimanya di sekolah.

 Hari – hari pertama  naik kelas, atau pindah sekolah, adalah moment paling menegangkan. Ia cemas memikirkan  reaksi  orang,  yang baru dikenalnya. Oscar mengaku pernah berantem di sekolah. Anak yang lembut ini terbakar emosi, karena   perundungan  yang sudah sangat keterlaluan.

Begitu mendapat bukti, adanya perundungan. Jangan  pula ujuk - ujuk datang, dan marah - marah di sekolah. Sebagai orangtua, kita juga pernah  sekolah. Dari pengalaman  kita belajar, kadang  wali murid juga guru sering  lebay.

Masalah yang bisa diselesaikan dalam senyap, malah jadi heboh dan melebar kemana - mana. Sadar atau tidak ini  berakibat buruk, pada mental dan kehidupan sosial anak.

Saat datang  untuk mengadukan perundungan, idealnya sudah  ada bukti. Alat bukti, akan memudahkan guru bertindak. Ingatkan pihak sekolah, untuk bertindak sewajarnya.  Alih- alih menyelesaikan masalah, pengerundungan  malah makin menjadi.

Pada tahap ini, peran orang dewasa ( orangtua, keluarga dekat,guru) akan sangat vital. Respon kita akan  memberi dampak, jangka panjang pada mereka.  Bisa jadi lebih baik atau malah lebih buruk.

Siapkan  Mental Baja

Rela tak rela  bullying,  akan  terus  terulang  seumur hidup.  Anak  harus   bisa menjaga dirinya, saat di luar jangkauan orangtua. Secara bertahap, mulai menyiapkan mental mereka.

  • Katakan dengan  jujur, kalau mereka berbeda. Perbedaan yang  selalu, akan jadi  kontroversi. Cari moment yang pas, untuk berbincang soal  ini.

  • Belajar bersikap masa bodoh.Tidak semua ejakan, perlu ditanggapi.Tapi sesekali, perlu  melakukan perlawanan  keras, untuk membuat kapok para perundung. Support mereka, untuk ikut kelas bela diri.

  • Ingatkan mereka  untuk  mewaspadai orang – orang, yang mungkin  berniat mengambil keuntungan dari kondisi mereka.

Saling Menghargai

Menerima mereka  apa adanya, bukan berarti mereka bisa bertindak semau gue. 

 Oscar  bilang, tanpa  berdandan aneh – aneh  saja,  transgender  sudah menarik perhatian orang. Tingkah polah yang  lebay, akan memancing  reaksi negatif dari lingkungan.

Dalam kehidupan bermasyarakat, tata krama dan sopan – santun, tidak mengenal jenis kelamin.Tegaskan batasan – batasan, yang keluarga  inginkan.

Beri masukan, kapan dan dimana tempatyang aman  mengekspresikan diri. Buat kesepakatan, dikesempatan apa mereka harus menahan diri.

Jangan lupa berdoa

Jangan  jadikan  doktrin surga-neraka,untuk menakuti mereka. Dari pada berdebat soal pandangan agama  tentang transgender, lebih baik percaya semua bisa  terjadi, atas kehendak Tuhan. Tuhan juga mendengar doa transgender. Ajarkan dan ingatkan, untuk berdoa minta perlindungan,dan petunjuk  kepada Tuhan.

donasaurus.com

Pengalaman  Reggy  membesarkan Oscar, tidak semudah membalik telapak tangan. Ada masa penuh emosi dan air mata. Tapi apapun yang terjadi, jangan tinggalkan mereka. Dampingi mereka untuk  maju, berani dan kuat melewati semua rintangan.

Dokter Renata Sanders berpesan, perlu waktu, pengetahuan, dan kerendahan hati, orangtua  untuk membesarkan anak transgender. ***donasaurus.com

Tags :

bm
Created by: donasaurus

Feel free for asking a qustions or add informations that I have been mis

Posting Komentar

Terimakasih sudah mampir.Comment will moderation before publish

Connect